Twitter Co-Founder Menyesal Peran Twitter dalam Pemilihan Presiden Donald Trump


Ev Williams, Twitter pendiri dan salah satu pemegang saham utama menyesalkan peran situs micro-blogging ini dalam melihat Presiden AS Donald Trump ke Whitehouse, laporan Business Insider. Trump telah beberapa kali mengakui peran media sosial dalam susun kemenangan presiden, dan itu adalah fakta yang terkenal bahwa dia tidak suka media tradisional utama.

Presiden Trump Maret mengatakan kepada Fox News dalam sebuah wawancara bahwa ia mungkin tidak menjadi presiden AS terpilih jika bukan karena Twitter antara media sosial lainnya. "Baik, biarkan aku memberitahu Anda tentang Twitter,”Ia mengatakan, “Saya berpikir bahwa mungkin saya tidak akan berada di sini jika bukan karena Twitter.”



Daftar perusahaan yang telah berhenti Berbisnis dengan Keluarga Trump



merinci lebih lanjut, Trump mengungkapkan ketidaksukaannya untuk pers karena ia menganggapnya sebagai memberinya cakupan adil. Tetapi dengan media sosial, ia memiliki “bentuk media” sendiri yang memungkinkan dia untuk mengalihkan media tradisional dan mengatasi rakyat Amerika secara langsung dan dalam hitungan menit. Ini adalah fakta diketahui bahwa Donald Trump sangat aktif di Twitter, dan dia belum diabaikan menggunakan Facebook dan Instagram untuk perang kecil sendiri.

Namun mengingat peran diakui presiden dari Twitter dalam kemenangannya dan berbagai reaksi yang hadir kebijakannya, pengelolaan beberapa platform media sosial menyesal bahwa mereka menyumbang satu cara atau yang lain untuk kemenangan presiden. Menurut Ev Williams, “Itu hal yang sangat buruk, peran Twitter dalam hal itu.”



Sebuah kapitalis ventura di Silicon Valley, Peter Thiel, mengungkapkan dalam sebuah wawancara Januari bahwa ternyata Twitter bekerja untuk Trump seluruh 2016 meskipun mereka pikir mereka bekerja untuk calon presiden Demokrat Bernie Sanders atau orang-orang Amerika. Lebih 100 perusahaan teknologi di Silicon Valley juga menentang banyak kebijakan Trump, baru-baru ini menjadi larangan perjalanan nya.

Williams, yang kini memiliki situs blogging sendiri Medium nya, tapi tetap di dewan Twitter, disamakan peran media sosial dalam memberikan Trump dengan platform untuk memenangkan kursi kepresidenan - kecewa mereka sendiri hari ini - untuk mendemokratisasikan teknologi dan lalim menempatkan kekuasaannya ke tangan orang.

Ia menghubungkannya dengan sebuah mitologi Yunani mana Prometheus mencuri api dari para dewa dan menyerahkannya kepada manusia; Zeus dihukum Prometheus untuk kebodohannya. “Beberapa orang akan mengatakan bahwa apa yang kita layak untuk memberikan kekuatan tweet ke Donald Trump,”Williams mengatakan sementara menangani satu set lulusan baru di University of Nebraska.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *