Memahami Portofolio Investasi dalam Struktur Perusahaan


Portofolio dalam arti bisnis berarti kelompok, jangkauan atau pemilihan kepentingan di mana investor bisa melakukan beberapa risiko keuangan, sementara investasi portofolio hanya berarti berbagai diversifikasi risiko usaha di mana investor telah berkomitmen uangnya dalam pertukaran untuk keuntungan.

Pd umumnya, beberapa contoh investasi portofolio termasuk obligasi pemerintah, saham dan saham, surat utang, dan akuisisi aset.

sederhana berbicara, investor membeli obligasi pemerintah yang dijual dan diubah menjadi uang tunai cair ketika pemerintah membutuhkan uang, memberikan investor kesempatan untuk membuat uang dengan bunga tambahan atas investasi mereka. Saham dan saham yang investasi yang dilakukan untuk membeli bagian dari bisnis perusahaan dengan imbalan keuntungan tahunan, dan surat utang yang uang dipinjamkan kepada perusahaan sebagai imbalan dengan kepentingan hutang tambahan.



portofolio Investasi

Perusahaan saham dan saham diperdagangkan oleh bursa dan dikelola oleh pialang saham. pialang saham menjual dan membeli saham perusahaan dan saham di lantai bursa melalui penawaran atau lelang sistem. pialang saham juga membangun perusahaan pialang untuk membantu investor membeli atau menjual saham yang diinginkan di perusahaan diberikan dengan maksud untuk membuat uang untuk investor.

Investor membuat uang di saham mereka jika perusahaan mereka membeli ke berkinerja sangat baik dan membuat keuntungan di pasar, situasi yang mendorong up nilai saham di pasar bursa. Ketika nilai saham perusahaan tersebut naik, investor membuat keuntungan ketika ia menjual saham sendiri dari saham. Tapi dia bisa kehilangan uang jika dia menjual ketika harga saham perusahaan jatuh di pasar keuangan.



Ketika sebuah perusahaan atau bisnis Anda lakukan dengan baik, saham yang menjadi kue panas di pasar dan investor ingin membeli ke dalamnya, menciptakan permintaan yang mendorong kenaikan nilai saham. Tapi terlalu tinggi kinerja saham dapat menyebabkan harga saham untuk pergi sangat up, membuat investor dapat membeli dan menciptakan situasi di mana akhirnya crash seperti lainnya menjual off saham mereka.

Sebuah pasar bullish adalah ketika pasar saham berkinerja sangat baik dengan harga tinggi selama periode waktu, dan itu adalah pasar bearish saat harga turun sebagai akibat dari kinerja saham.

Di samping catatan, pemegang saham perusahaan adalah co-pemilik dari perusahaan sementara surat utang pemegang hanya kreditur untuk organisasi. Untuk akhir ini, pemegang saham diizinkan untuk memberikan suara di RUPS tahunan atau bahkan terpilih untuk melayani sebagai direktur dalam perusahaan, tapi surat hutang pemegang tidak dapat melakukan keduanya.

Pemegang Saham menerima dividen yang merupakan bagian dari keuntungan perusahaan, tetapi surat hutang pemegang hanya diberikan tingkat bunga tetap pada investasinya. Pemegang saham tidak mendapatkan dividen jika tidak ada keuntungan yang dibuat tapi surat hutang pemegang di tangan lainnya harus dibayar kepentingan apakah perusahaan membuat keuntungan atau tidak.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *