Laporan kelayakan: Format untuk yang baik dan bisa diterapkan Kelayakan Laporan


Banyak calon pengusaha dan pengusaha berbicara tentang perlunya rencana bisnis sebelum meluncurkan keluar pada proyek-proyek baru mereka, tapi mereka jarang menyebutkan perlunya rencana kelayakan untuk proyek-proyek mereka. Ini menunjukkan mereka baik tahu tentang apa laporan kelayakan benar-benar, atau mereka tidak tahu nilai dan pentingnya untuk setiap calon bisnis.

Sebuah rencana bisnis adalah rincian rinci dari ide bisnis Anda dan bagaimana mencapainya di antara beberapa faktor intervensi. Tapi laporan kelayakan bisnis atau rencana yang jauh lebih rinci. Mengkaji kemungkinan tidak diketahui keberhasilan atau kegagalan untuk setiap ide bisnis yang diusulkan. Mengkaji kelangsungan hidup, kemungkinan, kemungkinan, kemungkinan, kepraktisan dan keterjangkauan dari ide bisnis baru.



Bagaimana Siapkan Kelayakan Laporan yang baik

Berdasarkan laporan dari studi kelayakan rinci, seorang pengusaha calon dapat memutuskan untuk pergi ke depan dengan ide bisnis baru atau pada akhirnya melupakan jika itu jelas bahwa itu tidak akan berhasil dalam jangka panjang. Sebuah studi kelayakan terbaik dilakukan sebelum dimulainya bisnis baru atau sebelum modifikasi bisnis yang sudah ada - karena berfungsi untuk memandu investor dalam membuat keputusan yang tepat.



Begitu investor memutuskan untuk menerima prospek rencana kelayakan untuk ide bisnisnya, ia mulai memperkirakan modal awal yang akan diperlukan untuk bisnis, lokasi untuk mengutip bisnis, bagaimana untuk menyewa staf, persyaratan untuk karyawan, dan struktur untuk menjalankan bisnis untuk membuat keuntungan dan memenuhi kebutuhan pelanggan.

Sebuah studi kelayakan terbaik dilakukan oleh sebuah perusahaan konsultan yang dibayar untuk melakukan pekerjaan, hanya karena mereka memiliki pengalaman dan sumber daya untuk mendapatkan informasi rinci dan statistik yang dibutuhkan oleh calon investor untuk mendasarkan keputusannya.

Ada berbagai jenis atau aspek laporan kelayakan tergantung pada jenis usaha yang bersangkutan, tetapi harus biasanya berisi komponen-komponen berikut -

  • Pengenalan laporan bisnis
  • Deskripsi bisnis
  • pertimbangan pasar - evaluasi awal
  • Tim manajemen
  • spesifikasi teknis dan rencana produksi
  • rencana pemasaran
  • Pemeriksaan risiko kritis dan masalah
  • rencana keuangan dan ekonomi
  • Proyeksi pendapatan, keuntungan dan kerugian
  • Evaluasi kelayakan dan kesimpulan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *